Beranda > Agama > Bergaullah dengan orang-orang sholeh | sebuah nasehat

Bergaullah dengan orang-orang sholeh | sebuah nasehat


Dalam hadist Bukhory disebutkan ar-ruuhu junnudun mujannadah~ “Ruh itu kelompok (berbala) yang mengelompok atau teman yang ditemankan.” Dalam bait lirik syair tombo ati yang ketiga – Kaping telu wong kang sholeh kumpulono. Bait lirik ini mengandung Spirit yang diusung untuk menorehkan pertemanan dengan orang sholeh atau orang baik. Kalau kita berkumpul dengan orang-orang baik, maka kita akan diselimuti aura baik pula. Orang baik itu seperti penjual minyak wangi – kata Nabi. Jadi orang baik itu akan menyemprotkan wangi-wangiannya ke sekelilingnya. Jadi sekitarnya akan menjadi wangi karenanya. Oleh karena itu dekat-dekatlah kita kepada penjual minyak wangi sebab kalaupun toh tidak mampu membeli kita akan memperoleh bau wanginya – itulah dawuh Nabi.

Kita sering melihat klub-klub berdiri, bahkan banyak – berseliweran di sekitar kita. Yang suka HD (Harley Davidson) bikin HDCI club. Yang punya susuki satria bikin Jakarta Satria Club. Ada klub olah raga, klub motor, klub sepeda mirip motor, klub remaja, milist group, group facebook dll. Itu semua menunjukkan sifat esensial manusia, yaitu berkumpul dalam kesamaan dan keseragaman seperti sesama jenisnya, tujuan atau kepunyaan. Karena semangat kodrati bahwa ruh itu mencari teman yang sejenis.

Dampak dari inilah, maka dianjurkan untuk berkumpul dengan orang baik dalam rangka menjaga hati kita untuk tetap menjadi baik. Kita akan malu berbuat jelek ditengah orang yang baik. Kita sungkan bicara jorok di tengah perkumpulan orang alim. Kita takut berbuat nista di tengah orang baik. Kita terdiam – tepekur – untuk menginduksi sekitar kita. Kita ternganga menginspirasi kebaikan yang ada di depan kita. Kemudian meresapi dan menyerapnya. Selanjutnya kita akan meniru tindakan baik orang di sekitar kita.

Nabi bersabda, agama seseorang itu tergantung teman sepergaulannya, maka melihatlah engkau pada siapa berteman? Teman yang baik adalah teman yang setia di kala susah dan senang. Dan hati yang baik adalah hati yang mampu beradaptasi dengan situasi apapun. Oleh karena itu segeralah melatih hati kita untuk berkumpul dengan orang-orang baik, pergaulan yang baik dan media yang baik. Sebab untuk menjadi jelek itu lebih gampang dari pada menjadi baik. Sesuai kata pepatah; sebab nila setitik rusak susu sebelanga.

Untuk berkumpul perlu media – perlu wadah. Nah kita telah mempunyai semua itu. Tinggal kemampuan dan kemauan kita untuk memilah dan memilih dalam wadah yang sesuai dengan karakteristik dan interest kita. Yang pengin wayuh (poligami), ya segeralah bergabung dengan group wayuh. Jangan bergabung dengan oposan wayuh atau anti poligami, nanti malah jit-jiten. Yang pengin sukses dalam usaha atau bisnis, ya segeralah bergabung dengan group bisnis. Jangan bergabung dengan para pegawai yang tidak punya jiwa bisnis, dll. Namun yang terpenting dari itu semua adalah isilah hati dengan kata mutiara – kalimat hikmah.

Dijamin akan berkualitas dan moncer, sehingga bisa menghilangkan sakit-sakit dan borok – noktah yang dikatakan sebagai ron dalam quran. Sehingga hatinya bisa nyegoro, luas tanpa batas. Bisa menampung serta menyaring semua aspirasi, mengimplementasikannya dengan kualitas kepribadiannya yang agung dan berwibawa. Sebab hati kita tidak sakit lagi.

Seperti irama langgam yang mengiringi sebuah nyanyian. Dia akan terus berbunyi sampai detik akhir lirik dinyanyikan, bahkan lebih. Begitulah hasil budi baik kita, yang akan terus dikenang walau kita sudah meninggal. Percayalah! (milis)

Recent Posts :

Iklan
  1. Ichwan
    Mei 20, 2011 pukul 6:30 pm

    Saya sangat sependapat dengan anda, lingkungan memiliki pengaruh yang sangat besar untuk membentuk akhlak seseorang menjadi baik atau sebaliknya, terutama di kalangan remaja, dan bagi para orang tua hendaknya senantiasa berusaha untuk mengarahkan anak2nya untuk bergaul dengan orang2 sholih agar mereka juga menjadi orang yg sholih, karena siapa lagi yg akan mendo’akan orang tua selain anak yg sholih..?? Saya sangat yakin bahwa di masa2 tua nanti para orang tua akan menyadari betapa pentingnya memiliki anak2 yg sholih & sholihah.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: